Pencarian Passion untuk Hidup Lebih Baik

July 06, 2019

Hobi dibayar itu bikin bahagia, yekan? Bagaimana dengan menjalani hidup dengan passion? Pasti nya bikin bahagia tapi ngak jamin hidup bakal mudah.


Kenapa? Karena hidup itu diperjuangkan dan akan selalu ada yang mengganjal dan bikin beban.

Ngak percaya? Udah punya semuanya aja ada juga yang mengganjal dan bikin ngak bahagia, minimal ya sirik sama orang yang terlihat lebih bahagai. Hidupnya kok lempeng aja. * Duh, harus belajar  menerapkan syukur dengan keadaan dan temukan passion.

Pencarian passion itu ngak mudah bahkan ada yang perlu waktu bertahun-tahun. Penyebabnya kita ngak diajarkan apa disukai atau kalaupun ada tak bisa menjalaninya.

Pada saya passion itu baru nampak setelah melewati waktu yang panjang dan lebih tepatnya saat resign.

Ketika saya ngak ada kegiatan yang dirasa tepat untuk isi waktu luang, sehingga timbul kebosanan . Maka mulailah menantang diri  menyelesaikan sesuatu. 

Penasaran,  kok orang bisa? Apa beda diri ini dengan orang lain? Ini nih jadi cemeti.

Berbagai keterampilan yang diacuhkan semasa gadis bahkan dianggap sebagai milik kelompok old seperti bikin kue, menjahit dan merajut dicoba untuk ditaklukkan.

Sebuah syukur terucap saat berada di zaman ini, kesemua keterampilan itu begitu mudah dipelajari via digital. Ngak perlu kursus.

Baca: menembus batas dalam menyiapkan tradisi lebaran
Jujur ya, mengasyikkan. Dan saya kemudian mikir kok ngak dari dulu coba bikin kue atau kebanggaan saat memakai baju buatan sendiri.

Tak semua keterampilan itu berhasil diawal dan ini bikin mood jelek, seperti kue bantat, salah potong kain atau jemari sakit tapi rajutan masih jalan ditempat.

Terus..nangis kok ngak sukses dan sibuk cari salahnya. Apakah saya jera? Ngak sama sekali , penasaran itu tetap ada. Saya akan mencoba sampai berhasil tapi hanya sampai disitu aja. Istilahnya ditahap bisa bukan mahir. Udah berhasil ya goodbay

Apapun jenis yang sudah dicoba saya pada satu kesimpulan bahwa my passion Menulis/ ngeblog.

You Might Also Like

8 komentar

  1. Bener banget deh Mbak, hidup itu memang harus punya passion supaya lebih semangat.

    Btw, mau nambahin sedikit. Cerita Mbak Unni udah oke cuma kurang greget aja gitu. Aku belum nangkep apa yang bikin Mbak Unni akhirnya memilih menulis sebagai passionnya. Kurang panjang sih intinya hehehe.

    Semoga berkenan, salam kenal Mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya... Saya ngerjain jelang dealine, jadi kurang panjang penjelasannya.

      Delete
  2. Hai, Mba Unni, Salam kenall...

    Kita sama nih, hobby nya banyakk...
    tapi pengennya fokus di bikin sabun dan semoga bisa hasilin duit banyak dari hobby ini wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya bukan hobi tapi lebih kepada penasaran aja, sembari nyari passion.

      Semoga bisa jadi bisnis women

      Delete
  3. Halo mbak salam kenal, saya sendiri sekarang lagi aktif nge-blog lagi. Mau ngulik sampai mana pendapatan saya bisa saya dapatkan dari blog saya di gariswarnafoto

    ReplyDelete
    Replies
    1. Blog solusi menghasilkan tanpa butuh banyak modal dan ngak akan basi. Sepanjang waktu orang butuh referensi, experience dari blogger

      Delete
  4. jujur aja sampai saat ini buat konsisten sama passion udah rugi jutaan ada. Tapi gak mau menyerah sampai nanti bisa benar2 membuahkan hasil dari passion ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kadangkala motivasi rugi uang jika ngak sungguh-sungguh ngerjakan sesuatu bikin semangat, apalagi jika nyangkut passion.

      Delete

yang diikuti

Blogger Perempuan
Blogger Perempuan
Indonesia hijab blogger

Like us on Facebook

Total Pageviews

Flickr Images

Daisypath Anniversary tickers